Hemoroid pada Kehamilan

Pengertian Hemoroid

Piere A.Grace & Neil R. Borley (2007:104) mengemukakan bahwa hemoroid adalah pembengkakan submukosa pada lubang anus yang mengandung pleksus vena, arteri kecil dan jaringan areola yang melebar. Interna: hanya melibatkan jaringan lubang anus bagian atas. Eksterna: melibatkan jaringan lubang anus bagian bawah. Hemoroid adalah varises pada anus (Geri Morgan, 2009:207). Hemoroid adalah pelebaran vena (varises) di dalam plexus hemorodialis yang bukan merupakan keadaan patologik. Hanya bila menyebabkan keluhan atau penyulit diperlukan tindakan (Syamsuhidajat, 1997).

Hemoroid terlihat seperti bantalan jaringan dari varikosis vena yang merupakan insufisiensi kronik vena yang terdapat di daerah anus. Bila terjadi infeksi hemoroid dapat menimbulkan perasaan gatal, sakit dan berdarah terutama sesudah buang air besar yang mengeras.

Secara umum hemoroid dibagi dua, yaitu hemoroid interna dan hemoroid eksternal.

a. Hemoroid interna, dimana terjadi varises pada fleksus hemorodialis inferior, dibawah linea dentate dan tertutup oleh kulit. Hemoroid interna, pembengkakan terjadi di dalam rektum sehingga tidak bisa dilihat atau diraba. Pembengkakan jenis ini tidak menimbulkan rasa sakit karena hanya ada sedikit saraf di daerah rektum. Tanda yang dapat diketahui adalah perdarahan saat buang air besar. Masalahnya jadi tidak sederhana lagi, bila hemoroid internal ini membesar dan ke luar ke bibir anus yang menyebabkan kesakitan. Hemoroid yang terlihat berwarna merah muda setelah sembuh dapat masuk sendiri, tetapi bisa juga di dorong masuk. Secara klinis hemoroid interna dibagi atas 4 derajat, yaitu:

1) Hemoroid interna derajat 1. Ini meupakan hemoroid stadium awal. Hemoroid ini hanya berupa benjolan di dalam kanalis anal pada saat vena-vena mengalami distensi ketika defekasi.

2) Hemoroid interna derajat 2. Hemoroid berupa tonjolan yang lebih besar, yang tidak hanya menonjol kedalam kanalis anal, tapi juga turun ke bawah ke arah lubang anus. Benjolan ini muncul keluar ketika penderita mengejan, tapi secara spontan masuk kembali ke dalam kanalis apabila proses defekasi telah selesai.

3) Hemoroid interna derajat 3. Benjolan hemoroid tidak dapat masuk kembali secara spontan. Benjolan baru masuk kembali setelah dikembalikan dengan tangan kedalam anus.

4) Hemoroid interna derajat 4. Hemoroid yang telah berlangsung sangat lama dengan bagian yang tertutup kulit cukup luas, sehingga tidak dapat dikembalikan dengan baik ke alam kanalis anal. Tabel 1: Pembagian derajat interna Derajat Hemoroid Interna Reposisi b. Hemoroid eksternal, dimana terjadi vaarises pada fleksusuhemorodialis superior, diatas linea dentate dan tertutup oleh mukosa. Hemoroid eksternal menyerang anus sehingga menimbulkan rasa sakit, perih dan gatal. Jika terdorong ke luar oleh tinja, hemoroid ini dapat mengakibatkan trombosis, yang menjadikannya berwarna biru-ungu. (Sarwono, 2009:825). Hemoroid eksterna diklasifikasikan sebagai akut dan kronik.

1) Hemoroid eksterna akut. Bentuk akut berupa pembengkakan bulat kebiruan pada pinggir anus dan sebenarnya merupakan hematoma. Walapun disebut sebagai hemoroid trombosis eksterna akut. Bentuk ini sering sangat nyeri dan gatal karena ujung-ujung saraf pada kulit merupakan reseptor nyeri.

2) Hemoroid eksterna kronik. Disebut juga skin berupa satu atau lebih lipatan kulit yang terdiri dari jaringan penyambung sedikit pembuluh darah.

Etiologi dan Faktor Predisposisi

Prevalensi hemorrhoid pada wanita hamil menurut data dari klinik di negara Eropa sekitar 38-85%. Pada 80% kasus terjadi pada kehamilan pertama trimester ke – 2 atau ke – 3 Hemoroid memiliki faktor resiko yang cukup banyak antara lain:

a. Kurangnya mobilisasi

b. Konstipasi adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami kesulitan BAB sehingga terkadang harus mengejan dikarenakan feses yang mengeras, berbau lebih busuk dan berwarna lebih gelap dari biasanya dan frekuensi BAB lebih dari 3 hari sekali. Pada obstipasi atau kontipasi kronis diperlukan waktu mengejan yang lebih lama. Hal ini mengakibatkan peregangan muskulus spchinter ani terjadi berulang kali, dan semakin lama penderita mengejan maka akan membuat peregangannya bertambah buruk.

c. Cara buang air besar yang tidak benar

BAB dengan posisi jongkok yang terlalu lama. Hal ini akan meningkatkan tekanan vena yang akhirinya mengakibatkan pelebaran vena.

d. Kurang minum, kurang memakan makanan berserat (sayur dan buah)

e. Faktor genetika

f. Faktor pekerjaan Orang yang harus berdiri, duduk lama atau harus mengangkat barang berat mempunyai predisposisi untuk terkena hemoroid.

g. Kehamilan Varises rektum, atau hemoroid, memburuk selama masa hamil akibat: Peningkatan tekanan vena pada vena panggul disebabkan tekanan uterus yang membesar, efek relaksasi progesteron pada dinding dan katup vena, disekitar jaringan otot dan usus besar, trauma akibat mengejan selama persalinan kala dua dan tekanan dari bayi serta distensi saat kelahiran.

h. Riwayat Keluarga Pigot et al., menyatakan bahwa seseorang yang memilki riwayat keluarga pernah menderita hemoroid memiliki resiko 5, 17 kali menderita hemoroid.

i. Penyakit yang menyebabkan tekanan intraabdomen (tumor abdomen, tumor usus), dan sirosis hati (Simadibrata, 2006).

Patofisiologi

Pemeriksaan Klinik Perubahan fisiologis selama kehamilan akan mempercepat munculnya penyakit. Saluran dubur terdiri dari tiga bantalan fibrovascular (jaringan ikat dan pembuluh darah) yang ditunjang oleh jaringan konektif yang terdiri otot longitudinal dan sphincter internal (jaringan otot melingkar untuk mengatur keluarnya kotoran/buang air besar).

Pada kehamilan karena pengaruh kenaikan hormon seks dan bertambahnya volume darah, menyebabkan pelebaran pada pembuluh darah vena di daerah dubur. Begitu pula akibat penekanan janin dalam rahim pada pembuluh darah vena di daerah panggul akan mengakibatkan pembendungan. Ditambah lagi dengan pengejanan waktu buang air besar yang sering terjadi pada wanita hamil karena konstipasi (sulit buang air besar), akan meyebabkan terjadinya prolaps (keluar dari dubur) hemorrhoid.

Tanda dan Gejala serta Komplikasi

Tanda dan Gejala

a. Perdarahan di daerah dubur yang bisa keluar berupa tetesan, tetapi juga bisa mengalir deras. Darah berwarna merah muda dan biasanya penderita tidak merasakan sakit.

b. Setelah buang air besar biasanya ada sensasi rasa mengganjal. Kondisi ini menciptakan kesan bahwa proses buang air besar belum berakhir, sehingga seseorang mengejan lebih kuat. Tindakan ini justru membuat hemoroid semakin parah.

c. Karena bagian yang terasa nyeri di dubur sulit dibersihkan, virus akan sangat mudah menyerang dan menyebabkan infeksi kulit yang memicu gatal.

Komplikasi

Komplikasi dari hemoroid yang paling sering adalah perdarahan, trombosis dan strangulasi. Hemoroid yang mengalami strangulasi adalah hemoroid yang mengalami prolapsus dimana suplai darah dihalangi oleh sfingter ani. Keadaan trombosis dapat menyebabkan nyeri yang hebat dan dapat menyebabkan nekrosis mukosa dan kulit yang menutupinya (Dardjat). Wasir tidak terlalu membahayakan, baik bagi ibu hamil maupun bagi janinnya. Meskipun sering keluar darah dari duburnya namun tak akan menularkan penyakit kepada janin, karena wasir sama sekali tidak berhubungan langsung dengan janin yang keluar melalui vagina. Ibu akan mengalami ketidaknyamanan sehingga aktivitasnya sehari-hari menjadi terganggu dan ia tidak menjalani kehamilannya dengan nyaman akibat perih yang ia rasakan. Bahaya wasir pada wanita hamil adalah timbulnya pendarahan yang bisa mengakibatkan anemia. Tetapi wasir bukan penghalang bagi ibu hamil yang ingin melahirkan normal meskipun wasir yang ia derita berada padagrade 3. Jika memang nantinya harus digunting, maka saat pengguntingan bisa diatur arahnya. Misalnya tidak menggunting ke arah anus tetapi ke sampingnya. Jika menggunting ke arah anus dikhawatirkan akan terjadi pendarahan.

Penatalaksanaan

Subyektif

a. Riwayat mungkin termasuk

1)  Riwayat keluarga

2)  Riwayat pribadi menderita hemoroid

3)  Multiparitas

4)  Peningkatan usia

5)  Obesitas

6)  Sembelit atau mengejan saat buang air besar

7)  Duduk untuk jangka waktu yang lama

b. Keluhan prolaps perianal atau “benjolan”, pruritus, rasa tidak nyaman, sakit, bengkak, atau pelepasan

1)  sakit dubur lebih parah paling sering dikaitkan dengan trombosis atau celah dubur

c. Klien dapat menggambarkan perdarahan perianal

1)  tanpa rasa sakit, perdarahan merah terang pada permukaan kotoran pada saat buang air besar (diagnosa hemoroid internal)

2)  perdarahan spontan (diagnosa hemoroid internal dan eksternal yang besar)

Objektif

a.   Hemoroid eksternal terlihat pada pemeriksaan, saat istirahat, atau ketika berbaring.

b.   Hemoroid Internal mungkin teraba pada pemeriksaan digital anal kanal, terlihat secara eksternal ketika prolaps, atau terlihat dengan anoskopi.

c.   Trombosis (massa biru atau ungu mengkilat; bekuan subkutan berdekatan dengan anus) atau infeksi (penampilan meradang) dapat terlihat.

d.   Tinja yang kotor mungkin perlu dicatat di mana pembengkakan komponen eksternal membuat kebersihan sulit.

Assessment

Hemoroid

1)  R / O anal fissures, kulit terlepas

2)  R / O kondiloma acuminate

3)  R / O abses perirectal

4)  R / O pruritus ani idiopatik

5)  R / O lesi kanker

6)  R / O penyakit inflamasi usus

Planning

a. Tes Diagnostik

1)  Memperoleh hemoglobin / hematokrit jika perdarahan yang terjadi sangat besar dan terus.

b. Pengobatan / Manajemen

1)  Mencoba untuk mengurangi wasir dengan tekanan digital lembut.

2)  Anestesi Topikal: hemoroid supositoria dan salep dengan atau tanpa hidrokortison

  • Supositoria – memasukkan satu per rektum sesuai kebutuhan, tiga sampai lima per hari, khususnya setiap pagi, pada waktu tidur, dan setelah setiap gerakan usus
  • Salep – berlaku secara bebas dan dengan lembut menggosok ke daerah dubur, tiga sampai lima kali per hari, khususnya setiap pagi, pada waktu tidur dan setelah setiap gerakan usus

3) Sitz mandi (hangat atau dingin) selama 15 sampai 20 menit seperti yang diperlukan untuk kenyamanan, ketika perdarahan tidak ada

4) Paket es atau kompres dingin; mandi garam Epsom untuk membantu pengurangan

5) Kompres Astringent: dengan bantalan hazel, sesuai kebutuhan, untuk mengurangi ketidaknyamanan

6) Petroleum jelly atau supositoria gliserin per rektum untuk mempermudah buang air besar, sesuai kebutuhan

7) pelunak feses / pencahar, sesuai kebutuhan

8) Lihat Pendidikan Pasien

c. Konsultasi

1) Misalnya pendarahan yang menyakitkan, besar, terjepit, atau wasir thrombosed atau lanjutan, merujuk klien ke konsultan bedah untuk evaluasi dan intervensi

d. Pendidikan Pasien

1)  Menjelaskan pendekatan penyebab dan pengobatan untuk wasir dalam kehamilan

2)  Menganjurkan klien untuk memperbaiki dan menghindari sembelit.

3)  Ajari penggantian digital, jika mungkin

4)  Memberikan saran tentang kebersihan dubur dengan hati-hati

5)  Merekomendasikan elevasi pinggul sementara berbaring ke samping untuk mengurangi ketidaknyamanan, mengangkat kaki tempat tidur jika ditoleransi.

e. Tindak lanjut

1)  Klien menghubungi petugas kesehatan jika sakit menjadi parah, perdarahan terus berlangsung, atau tidak ada bantuan yang diperoleh dari tindakan terapeutik dalam satu minggu. Selain itu menilai kembali pada pertemuan rutin selanjutnya

2)  Dokumen masalah yang berkelanjutan yang signifikan dengan wasir dalam catatan kemajuan dan daftar masalah.

Sumber:

V. Walsh, Linda. 2007. Buku Ajar Kebidanan Komunitas Hal 90.Jakarta:EGC.$

L., Winifred, dkk. 2001. Ambulatori Obstetrics third edition. San Fransisco: UCSF Nursing Press.

Piere A.Grace & Neil R. Borley. 2007. At a Clance Ilmu Bedah edisi ketiga. Jakarta: Erlangga

http://www.scribd.com/doc/24475703/REFERAT-Hemoroid

http://obstetriginekologi.com/ibu-hamil-dengan-hemoroid

Patofisiologi Hemoroid http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/105/jtptunimus-gdl-diahirawat-

2 Comments

  1. Saya ber umur 28 thn, jln thn ini mo mnginjk 29 thn. & sdng mau mmproses kehamiln yg k 2. Apakah.. hemoroid yg sudah parah tdk bisa d sembuhkan? Cont saya ad d hemoroid interna derajat 3, kalo interna ad 4 derajat trsbt. Kalo yg eksterna tdk ad 4 bag tdk sama sprti interna y?. Berarti hemoroid yg lebih parah itu sdh mnginjak yg eksterna ap tdk??, & interna yg sdh mnginjak k derajad 3 maupun 4 jg apakah sdh parah juga??. Jadi selama menginjak kehamilan.., kalo saya sdh d hemoroid derajat 3.. ap y solusi ny untuk bisa merasakn aman & nyaman??, krn setau saya mmng bnr klo yg mmpunyai hemoroid tdk akan nyaman selama kehamilan. Apkah ini tdk ad solusi ny? & bnr ap yg ad d artikel trsbt. # Trimasih sebelum & sesudah ny.. ^_^

    • Maaf, bru bsa saya balas. Salam kenal🙂
      Untk klasifikasi hemoroid memang sprti itu. Bisa saja disembuhkan, untk ibu hamil bsa dikonsultasikan dgn dr SpOg dan berkolaborasi dgn dokter internist. Penentuan derajat hemoroid memang doktr yg bsa menentukan, jgn trllu khawatir ibu🙂..
      Hemoroid bkn menjadi halangan bgi ibu yg ingn melahirkan normal, meskipun hemoroid yg diderita pd grade 3. Yg perlu ibu waspadai jka ibu terus mengeluarkan darah dri anus, krn bsa mengakibatkan ibu anemia slma kehamilan dan berdampak bgi janin dan ibu.
      Saat hamil, hemoroid memang merupkn ketidaknyamanan. Sebagian besar ibu hamil kemungkinan pernah mengalami hal trsb. Pd khamilan ada perubahan hormon yg terjadi slama hamil, yg mengakibatkan ibu slit BAB yg pd akhirnya ibu menderita hemoroid. Naah, untk mengurangi ketidaknyamanan trsbt ibu hrus menghindari sembelit dgn makan bnyk sayuran dan buah2an, minum hrus 8glas/hr, jgn trllu bnyk duduk, jika tdur sebaiknya miring ke kiri, kompres menggunakan air hangat jg bsa dilakukan.

      Semoga bermanfaat ibu🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s